Rabu, 16 Oktober 2019

Begini Nasib Grup Jigo Pasca Ditinggal Aa Jimmy

Grup Jigo ditinggal salah satu personelnya, bagaimana nasibnya?

Yoeni Syafitri Sekar Ayoe
Aa Jimmy dan Ade Jigo (Instagram/@jigoofficial))
Aa Jimmy dan Ade Jigo (Instagram/@jigoofficial))

Matamata.com - Salah satu personel grup Jigo, Aa Jimmy meninggal dunia akibat diterjang tsunami Selat Sunda. Personel lainnya yakni Ade Jigo dinyatakan selamat. 

Gitaris band Wali, Aan Kurnia alias Apoy, berbicara soal nasib Jigo pasca-ditinggal Aa Jimmy. Sejauh ini, menurut Apoy, Ade tetap ingin bekerja sebagai Jigo.

''Nasib Jigo kami belum bicara dengan manajemen tapi yang kami tangkap dari Ade, Ade mau terus di Jigo, entah sendiri atau nanti sama yang lain nanti,'' ujar Apoy saat ditemui Suara.com di kawasan Tangerang Selatan pada Sabtu (29/12/2018) malam.


Jika Ade teguh dengan pendiriannya itu, lelaki 39 tahun ini berjanji akan terus mendukungnya. Apalagi, mengingat Ade punya dua anak yang menjadi tanggung jawabnya.

''Bagi kami semua Ade adalah bagian dari perjuangan kami, kami akan perjuangkan Ade. Kita sudah kayak keluarga kami. Dan ade juga masih punya anak dan tanggungan. Dan juga anaknya Aa Jimmy itu tanggungan kami,'' sambung Apoy lagi.

Apoy menjelaskan, kondisi Ade sudah mulai membaik pasca-bencana. Dia melihat, kini komedian itu sedang dalam masa penyembuhan trauma.

''Sudah berangsur pulih ya beliau masih ada di Palembang. Kang Ade sesekali di grup Wali Care sudah aktif nomornya, ngucapin terima kasih syukur kepada tim Wali Care sudah berusaha untuk membantu para korban. Kami ingin berkomunikasi dengan Kang Ade tapi khawatir masih dalam proses recovery,'' ucap Apoy.

Aa Jimmy dan Ade Jigo (Instagram/@adejigo)
Aa Jimmy dan Ade Jigo (Instagram/@adejigo)

Seperti diketahui, Aa Jimmy dan Ade Jigo sedang mengisi acara gathering PLN di Tanjung Lesung, Banten saat tsunami terjadi pada Sabtu (22/12/2018) malam. Akibat bencana alam itu, Aa Jimmy dinyatakan meninggal dunia dan Ade Jigo selamat. 

Suara.com/Sumarni

Sumber: Suara.com

Terkait

Load more